Friday, September 20, 2013

Cinta & Ukhuwah [Fasa 5]

Fasa 5

How can you say goodbye to someone you never had?
Why do tears fall for someone you never with?
And you should ask your self, why do you love someone whose love was never yours?

Nur Ainul Jihada berjalan mundar- mandir. Sekejap dia di bahagian belakang kelas 5 Alpha, kemudiannya pula dia berada di bahagian hadapan kelas aliran sains tulen tersebut.

“Wei Jiha, tak payahlah kau berulang-alik ke depan, ke belakang kelas. Macam emak kucing hilang anak, aku tengok kau.” Tegur Ilyani Hanan yang  tadinya tekun menyiapkan latihan Matematik Tambahannya. Sejujurnya, dia sendiri naik rimas melihat keadaan sahabatnya.

Nur Ainul Jihada berhenti sebentar, melabuhkan punggungnya di atas kerusi, tidak jauh daripada Ilyani Hanan. Rambut panjangnya yang diikat satu, dikemaskan ikatan reben putihnya.

“Ann, patut atau tak, aku confess dekat Q feeling aku ni?” Riak wajah Nur Ainul Jihada tampak gelisah ketika dia mengajukan soalan itu kepada Ilyani Hanan.

‘Jiha ni, merosakkan fokus, betul.’ Sudahlah soalan latih tubi Matematik Tambahan yang dihadapinya ketika itu sanagat rumit. Ditambah pula dengan kerumitan dilema sahabatnya itu. Kepala Ilyani Hanan bertambah pusing dan pening.

“Aku cadangkan, better kau tak payah confess feel kau tu. Kau kan tahu, Q tak layan benda-benda yang dia rasa mengarut ni.” Ilyani Hanani membuang nafasnya. Perlahan.

“Tapi kalau kau nak go on dengan niat murni kau tu, terpulanglah. In my opinion, tak salah kalau kau nak terus terang perasaan kau. You should grab the chance untuk confess sebelum dia pindah dari sekolah kita ni. Ikut engkau lah, Jiha.” Pelajar perempuan tingkatan 5 Alpha yang memakai kaca mata phrameless itu kemudian menyambung kembali tugasnya setelah kata-katanya dihabiskan. Nur Ainul Jihada yang kebingungan dibiarkan.

“Apa ni Ann? Kau suggest supaya aku tak confess feeling aku dekat Q and in the same time, kau suruh aku grab the chance while he’s still here. Mana yang patut aku buat ni?” Soal Nur Ainul Jihada sekali lagi. Ilyani Hanan seperti sudah malas merespon bicara sahabatnya yang mula kedengaran seperti rengekan kanak-kanak kecil.

Ketukan perlahan pada muka pintu kelas 5 Alpha disusuli pula dengan ucapan salam oleh seseorang, sekaligus membuatkan Nur Ainul Jihada kaku serta merta untuk seketika.

“Ada apa, Jiha?” Aju Ayisy Naqiuddin Bin Dato’ Abu Bakar. figura sederhana tinggi yang berdiri di bahagian hadapan kelas 5 Alpha itu memulakan perbualannya dengan menyoal Nur Ainul Jihada Bt Dato’ Khusairi yang berdiri tidak jauh, dihadapannya. Lambat-lambat figura itu menarik kerusi ke hadapan sebelum menjadikan kerusi tersebut sebagai tempat menghilangkan lelahnya.

*****

Selepas menunaikan solat Zohor di rumah pangsa milik ibunya, dia bersegera pula menyudahkan kerjanya menyusun pakaian dan keperluannya ke dalam sebuah bagasi yang telah disediakan. Sebolehnya dia mahu meluangkan lebih masa bersama ibunya pada hari itu memandangkan Brother Joe akan mengambilnya dari sana pada petang nanti. Namun, apakan dayanya untuk melakukan semua aktiviti tengahari itu mengikut perancangannya. Dalam keadaan terpaksa, dia gagahi dirinya untuk melangkah kembali ke sekolah dek pesanan penolong ketua tingkatannya ketika sesi persekolahan pagi itu.

“ Q, aku nak jumpa kau. Lepas Zohor, dekat kelas ni.” Cepat-cepat Ainul Jihada melangkah setelah pesanannya disampaikan. Ayisy Naqiuddin yang baru berpaling ke belakang tidak sempat merespon.

“Jiha!” Suaranya tinggi beberapa not; berharap penolong ketua tingkatan 5 Alpha masih belum beredar dari kelas untuk ke kantin. Ayisy Naqiuddin tidak perasan wajah putih melepak Ainul Jihada sudah memerah, malu bertentangan mata dengannya.

“Ada apa-apa yang nak disampaikan?” Nur Ainul Jihada mengangguk laju.

“Kau sampaikan pada waktu sekolah je lah. Kalau tak pun, sebaik sesi P&P tamat. Boleh?” Cadangan Ayisy Naqiuddin mendapat gelengan empunya tubuh ramping di hadapannya. Ayisy Naqiuddin naik pusing. Setiap pertanyaanya dijawab dengan bahasa tubuh oleh Nur Ainul Jihada.

“Aku ada urusan yang perlu diuruskan mengenai perpindahan aku. Mustahak sangat, Jiha. “ Intonasi suara garaunya seakan merintih. Ayisy Naqiuddin bukan stok lelaki yang suka merayu. Dia sekadar memerlukan pengertian rakan sekelasnya.

“Aku nak bincangkan sesuatu dengan kau. Tentang kelas kita. Perkara ini pun mustahak juga.” Balas Nur Ainul Jihada. Lebih yakin dengan pertuturannya. Ayisy Naqiuddin mengeluh perlahan. Sebagai ketua tingkatan, dia merasakan dia tidak punya pilihan lain apatah lagi dengan tanggungjawab yang sedia tergalas di bahunya.

“Demi kelas. Please Q. Sekejap je.” Nur Ainul Jihada mencelah. Suaranya dilembutkan pada akhir bicara. Ayisy Naqiuddin yang tidak berkesempatan merespon, akhirnya sekadar mengangguk lemah.

*****

“Q, aku suka dekat kau sebenarnya.”
Ayisy Naqiuddin terpana beberapa saat. Sekelip mata ulang-tayang senario yang terjadi pada pagi itu sirna serta merta.

Barangkali Ayisy Naqiuddin tidak menumpukan perhatiannya terhadap Nur Ainul Jihada memandangkan sejak mereka bertemu tengahari itu, figura di hadapannya hanya bertanya khabarnya, bertanya ‘dah packing baju ke?’, ‘Q, kau dah makan?’ ,  ‘nanti kau akan pindah ke sekolah mana?’ dan soalan-soalan remeh lain yang sewaktu dengan yang sebelumnya. Sebentar tadi, soalan-soalan sebegitu hanya dibalasnya dengan anggukan, gelengan dan baris-baris perkataan pendek, yang mudah-mudah.

“Q, kau dengar tak? I am confessing right now.” Tempik Nur Ainul Jihada dalam pada kadar tahap kelembutan suaranya masih dikawal dengan cemerlang. Dia tidak berpuas hati melihat wajah bersih di hadapannya begitu tenang mendengar pengakuannya sementelah dia begitu gabra, risau dan berdebar-debar dengan tindakannya sendiri.

Ayisy Naqiuddin bangkit dari duduk. Tangan kanannya yang diseluk ke dalam kocek seluar dikeluarkan. Kerusi yang digunakannya, disorong kembali ke tempat asal. Dia memandang ke arah Nur Ainul Jihada tetapi memastikan pandangan mereka tidak bertembung antara satu sama lain.

“Aku ingatkan kau betul-betul nak jumpa aku sekarang sebab urusan kelas yang penting. Aku kena pergi dulu, Jiha. Mak aku tunggu aku balik.”  Ayisy Naqiuddin berkira-kira untuk melangkah keluar. Sakit hatinya mengenangkan kebodohannya mempercayai cakap  Nur Ainul Jihada bulat-bulat dan kemudian menghabiskan waktu yang sepatutnya digunakan untuk meluangkan masa bersama ibu yang tersayang.

“You are about to move to the other school and because of that, I’m confessing my feeling to you.  This is about my feelings and it’s important.” Hancur hati perempuan Nur Ainul Jihada yang selama ini memendam perasaannya kepada Ayisy Naqiuddin. Dia mula menunjukkan sikap sebenarnya yang tidak sabar.

I’m not couple yet and I’m not liking anyone else except him, for three years. Ini yang aku dapat? He rejected me just now, straight away in front of me, mentah-mentah! I’m ruining my own pride as anak Dato’ Khusairi because I lke him. This is too much and shameful.’ Getus hati kecilnya.

Seek for Allah’s bless and love should be your priority, Jiha. Liking me wouldn’t give you anything  even hapiness and satisfation. Trust me, you won’t dissapoint for seeking His love. Faith Him.  It’s true and forever.” Balas Ayisy Naqiuddin. Kata-kata itu terpacul sendiri tanpa dirancang.

I’m liking you for three years and I am serious about my feeling towards you. “ Sikap sebenar Nur Ainul Jihada Bt Dato’ Khusairi yang tidak pantas menyerah kalah semakin terserlah. Ayisy Naqiuddin mengurut pelipisnya. Kerenah Nur Ainul Jihada sukar untuk dipenuhi kerana rakan sekelasnya itu tetap berdegil; menegakkan keinginannya.

“Aku hargainya. Tapi, aku minta maaf, perasaan aku bukan sesuatu yang boleh dipaksa.” Balas Ayisy Naqiuddin perlahan.

‘aku juga kecewa dengan kau yang tidak hargai cinta sebenar  yang sewajarnya kau kejar dan gilakan. Cinta sebenar adalah dengan mencintai Ilahi.’ Baris seterusnya sekadar diungkap dalam hatinya.

            Sudah menjadi kelaziman, kaum perempuan sememangnya begitu mudah berkecil hati dan mengalirkan air mata. Hati mereka selembut sutera.

Tubir mata yang semakin sarat dengan air mata penyesalan dek tidak menghiraukan nasihat Ilyani Hanan sebelumnya cuba dibendung sebaik mungkin dari pecah; menangis. Nur Ainul Jihada sakit hati mengenangkan egonya yang dirasakan teruk tercalar oleh seorang lelaki yang selama ini kelihatan sempurna di matanya.

Ayisy Naqiuddin malas berfikir panjang.. Dia tunduk sekejap, menekur lantai.

“Jiha, aku balik dulu. Jaga kelas baik-baik. All the best for both of you. Pergi dulu, ya.”  Dia mengukir senyuman nipis kepada Ilyani Hanan yang dirasakan begitu bersabar mendengar dan menyaksikan drama sebabak oleh Jihada dan dirinya. Ayisy Naqiuddin menuturkannya dengan sekali lafaz. Dia melangkah keluar dari kelas dan berjalan pulang ke rumahnya.

Nur Ainul Jihada menjerit kecil, nyaring. Menghamburkan ketidakpuasan hatinya. Dia merasakan dirinya ‘looser’ pada awal petang itu. Nur Ainul Jihada menagis teresak-esak persis anak kecil.  Ilyani Hanan yang masih setia dengan buku latih tubi Matematik Tambahannya menggeleng beberapa kali.

‘‘Kenapa lah, perempuan mesti memalukan diri sendiri dan menjadi selemah ini? Tak kuasa aku.’’ Dia menghamburkan persoalan, disusuli keluhan pada akhir monolognya. Perlahan.

::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::Cinta&Ukhuwah:::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::
          
  Jauh pula dirasakan perjalanan dari sekolahnya ke rumah walaupun dia melangkah laju.

“Assalamualaikum mak.”

Ayisy Naqiuddin meluru masuk. Kakinya diteruskan melangkah ke dapur, mencari segelas air masak sebagai penghilang lelah.
“Dah habis dah, urusan awak dekat sekolah tu?” Puan Haslin mendapatkan anak lelakinya yang baru pulang ke rumah. Dia melabuhkan punggung di sebelah Ayisy, di atas sofa biru tua yang mulai lusuh di ruang tamu mereka.

Ayisy Naqiuddin mengangguk.

“Tak ada pun yang penting.Tu yang cepat-cepat Ayisy balik teman mak.” Puan Haslin tersenyum nipis. Dia gembira dengan kehadiran Ayisy Naqiuddin dalam hidupnya kerana anaknya itu pandai mengambil hati, manja dan sangat rajin membantunya.
“Kawan awak yang perempuan tu rindu awak agaknya. Tambah pula hari ini hari terakhir awak bersekolah dengannya.” Usik Puan Haslin.
“Eh, tak adalah mak. Kawan-kawan Ayisy tak adanya yang layan jiwang  macam mak cakap tu. Ada-ada je, mak ni.” Balas Ayisy Naqiuddin. Dia senyum segaris melihat ibunya menguntum senyum, mengusik. Untuk seketika, wajah Nur Ainul Jihada melintas dalam pemikirannya.
Mereka menjadi rakan sekelas selama tiga tahun berturut-turut. Ayisy Naqiuddin benar-benar tidak menyangka dirinya disukai Nur Ainul Jihada dalam diam sepanjang tempoh waktu tersebut. Bukan ingin berlagak sombong atau sengaja menyakiti Ainul Jihada, Ayisy Naqiuddin sememangnya seorang yang tidak cenderung tentang soal cinta dan perasaan. Sebagai satu-satunya anak kepada ibu yang berstatus ibu tunggal, sejak awal fokusnya hanya untuk ibu. 

'Mungkin aku belum rasa. Sampai satu masa, aku juga akan rasa, perasaan mencintai seseorang dan ingin dibalas cinta. Cuma waktuya bukan sekarang.' Getus hati kecilnya.

“Barang-barang keperluan dan baju yang nak dibawa ke rumah papa awak dah dimasukkan kesemuanya dalam beg?” Puan Haslin inginkan kepastian. Kata-katanya mematikan lamunan Ayisy Naqiuddin.
“Dah.” Anak lelakinya menjawab pendek.
 “Jom.” Dia bangkit dari duduk. Diikuti Ayisy Naqiuddin.
“Nak pergi mana, mak?”
“Solat Asar lah sayang oi. Tak lama lagi Brother Joe kamu tu sampai.”
“Kak Johanna lah mak.” Ayisy Naqiuddin ketawa kecil di hujung kata-katanya.
“Awak imamkan mak, ya.”
“Ya lah, mak. Takkan lah mak yang imamkan Ayisy.” Ayisy Naqiuddin membalas nakal. Dia menyangka petang masih di awal waktu. Melihatkan jarum jam yang sudah menginjak pada angka lima, dia tahu dia telah tersalah andai.
“Main-main pulak budak ni.” Figura Puan Haslin sudah menghilang di sebalik daun pintu biliknya.

            Usai menunaikan solat Asar berjemaah, Puan Haslin yang sudah bersiap berbaju kurung sibuk menyiapkan juadah minum petang di dapur sambil dibantu Ayisy Naqiuddin.
“Assalamualaikum.” Salam Joe yang kedengaran disambut oleh Puan Haslin. Dia bergegas ke pintu hadapan, menyambut kedatangan tetamu yang tiba.

“Sihat puan?” Joe ramah bertanya sebaik dipersilakan masuk. Dato’ Abu Bakar menyusul di belakang langkah pemandunya.

Puan Haslin mengangguk.

Ayisy menyalami tapak tangan bapanya sebaik Dato’ Abu Bakar menjejakkan kakinya, masuk.
Kempat-empat mereka menuju ke dapur untuk menikmati minum petang yang telah disediakan.

            “Rindu lah saya lepas ni. Ayisy dah jauh sikit. Jarang-jarang berjumpa pula tu.” Puan Haslin mengemukakan pendapatnya. Dia lihat Dato’ Abu Bakar mengangguk beberapa kali tanda mengerti.
“Masa dia balik wajib nanti, Lin telefon saja si Joe tu, minta dia bawakan Ayisy ke sini. Abang tak kisah pun”

Dato’ Abu Bakar berhenti seketika sebelum menyambung kata-katanya.
“Lin tahu, bukan. Abang pindahkan Ayisy ke sekolah barunya untuk berikannya didikan yang lebih baik. Tambahan pula tahun ini tahun terakhirnya bersekolah dan merupakan tahun paling penting buatnya. Abang inginkan yang terbaik untuknya seperti mana yang diharapkan oleh Lin. Walaupun kita dah berpisah, abang tidak mahu lalai dalam menjalankan tanggungjawab abang sebagai seorang ayah kepada Ayisy Naqiuddin.” Suara Dato’ Abu Bakar sayu. Dia terkenangkan jodohnya dengan Puan Haslin yang tidak berpanjangan.
“Lin faham dan berterima kasih pada abang sebab bertolak ansur dengan Lin. Setiap tahun abang minta izin Lin untuk tukarkan Ayisy ke sekolah swasta pilihan abang tu, Lin selalu berdegil dan abang tak kisah pun. Sebaliknya, abang  memberi peluang kepada Lin, bersama dengan Ayisy lebih lama dari apa yang dirancang.
“Lin berhak kerana Lin ibunya. Lin, tak usah risau lah. InsyaAllah, abang dan keluarga abang akan jaga Ayisy baik- baik sepanjang dia dalam jagaan kami. Anak awak tu sudah besar dan menjadi anak yang baik. Abang pasti dia akan cepat sesuai belajar dan menuntut di sekolah barunya.” Dato’ Abu Bakar pula membalas kata-kata bekas isterinya. Panjang dan terperinci.
“Tuan, kita dah boleh berangkat.” Ucap Joe pendek, penuh hormat. Ayisy Naqiuddin bersalaman dengan ibunya.

“Ayisy  mesti rindu mak nanti.” Dato’ Abu Bakar yang mendengar kata-kata Ayisy Naqiuddin mengukir senyumannya. Kemesraan antara bekas isterinya dengan anaknya begitu ketara.
“Jaga diri awak baik-baik. Jangan jadi budak nakal.” Pesan Puan Haslin. Dia berlapang dada dipisahkan buat pertama kali, untuk sementara waktu dengan anak tunggalnya.

:::::::::::::::::::::::::::::::::::::::Cinta&Ukhuwah:::::::::::::::::::::::::::::::::::

“Kak Long, kakak. Tengok Adik Syakir ni, dia kacau orang buat kerja orang.” Rengek Achik, meminta simpati daripada Hana Hazwani dan Hawa Hanani.
Hana Hazwani angkat kening. Dia sendiri bingung bagaimana caranya untuk memuaskan hati Achik. Masuk kali ini, sudah tiga kali Achik datang dan merengek mengenai Adik Syakir di hadapan mereka semenjak mereka sampai ke rumah petang tadi.
“Apa pula kali ni, Achik?” Soal Nani lembut. Rambut panjang paras bahu adiknya disisir kemas dari menutupi wajah putih gebunya.
“Syakir tu kacau orang. Orang nak buat kerja sekolah orang lepastu dia pergi ambil pensel yang orang guna tu. Tak minta izin pun, Kak Long.” Terang Achik panjang lebar, bersungguh-sungguh. Walaupun sudah menginjak dua belas tahun, susuk tubuh Achik yang halus dan sikapnya yang lebih manja menyebabkan dia kelihatan seperti anak bongsu dalam keluarga berbanding Adik Syakir.
“ Syakir! Ke sini sekejap.” Nani memanggil adiknya yang seorang lagi. Sementara itu Achik sudah melabuhkan punggung di sebelah Wani. Dia membisikkan sesuatu kepada kakak keduanya. Dia minta dibela.

“Syakir buat apa pada Achik?”

“Dia ambil pensel orang, tak minta izin. Syakir berdosa.” Achik memotong kata-kata Nani sebelum sempat dihalang Wani di sebelahnya. Kak Long dan kakak, keduanya menggelengkan kepala dengan sikap adik perempuan mereka.

“Jangan potong cakap Kak Long.” Wani bertegas.
“Orang nak pinjam pensel Achik, kejap je. Mana orang tahu Achik tengah buat kerja sekolah dia sebab dia asyik tengok TV je. Achik bukannya buat kerja.” Balas Adik Syakir.
“Orang buat kerja sekolah lah! Mana ada orang tengok TV. Orang nak UPSR tahun ni, orang tak malas macam Syakir.” Bidas Achik sekali lagi.
“Achik kata orang malas. Achik tu perasan rajin.” Ejek Adik Syakir. Mereka berdua mula bertikam lidah. Wani dan kakak sulungnya, Nani berpandangan sesama mereka.
“Kakak tak mahu Achik dengan Syakir bergaduh macam ni. Tak elok, tahu.”
“Achik kan dah besar. Bertolak ansur lah dengan Syakir ni. Maafkan lah dia kalau dia buat salah. Berapa kali kakak perlu bagi tahu, memaafkan orang, pahalanya besar. Sedangkan Rasulullah ampunkan umatnya, takkan lah Achik tak boleh maafkan adik sendiri?”
“Syakir pun sama. Jangan timbulkan salah faham dengan Achik. Buat kerja sama-sama. Hormat Achik. Lagipun setahu kakak, kau orang tak macam ni masa duduk dengan Tok Wan. Kau orang nak tarik perhatian kakak, ya.”  Wani menampal senyum lebar melihatkan adik-adiknya yang membisu dileterinya.
“Kalau abang ada, abang mesti backup orang.” Syakir menokok perlahan.
“Kalau dia ada, dia pun akan cakap benda yang serupa seprti yang kakak cakapkan tadi.” Laju Wani memintas kata-kata adik bongsunya yang berusia sembilan tahun itu. Adik Syakir mencebik, tidak puas hati.

*****

            “Bila Kak Long and the geng tu sampai?” Suara Syafiq dalam talian tersebut mematikan lamunan Wani mengenai peristiwa yang berlaku di rumah setelah waktu makan malam tadi.
Pardon?” 
“Akak mamai, ya? Abang tanya,  bila Kak Long dan yang lain-lain tu sampai ke rumah?”
“Awal petang tadi.” Wani membalas pendek. Sesekali dia menguap, menahan kantuk yang diganggu.
‘Apa lah, abang ni call malam-malam buta macam ni.’ Rungut nya dalam hati. Achik yang tidur lena di sisinya, tidak terjejas langsung dengan bunyi nada dering yang kuat memekik minta diangkat sebentar tadi.
“Kenapa Kak Long balik sini? Ada apa-apa yang terjadi?” Soal Syafiq lagi.
“Tak ada lah, bang. Kak Long cuma rindukan rumah. Dia bawa Achik dengan Adik Syakir sebab dia orang pun dah lama tak balik. Noted.”
“Oh.”
“Abang, kenapa call akak pukul dua pagi ni? Ada problem, ya?”
“Tak lah. Nak kejut akak untuk solat tahajud.” Ada tawa kecil bersisa pada hujung bicara Syafiq.
“Serius lah sikit, abang oi.”
“ Tadi ada spot check dekat asrama al-Ikhwan. Semua exco terlibat sama dengan beberapa orang warden. Baru saja selesai.”
“Baru selesai pukul dua pagi?” Wani mula berminat dengan cerita Syafiq.
“Dah selesai sejam lebih awal. Farouq jumpa telefon bimbit dalam dorm budak junior. Bila diselidik, telefon tu mengandungi beberapa gambar dan video lucah. Apa lagi, mengamuk lah  Farouq. Dia ambil masa sejam bersemuka dengan budak junior tersebut.
“Abang terlibat juga?” Wani bertanya lanjut. Dalam hati, dia mengutuk perbuatan pelajar yang terlibat melakukan perbuatan teruk sebegitu.
“Abangkan exco al-Ikhwan. Mestilah terlibat. Tapi yang banyak ‘membasuh’ budak tu, Farouq lah. Sampai menangis budak tu di’basuh’nya.”
“Akak rasa simpati pula dekat budak junior tu. Walaupun Farouq jenis yang penyabar, baik hati serta banyak bertolak ansur dalam tugas dia, sekali dia marah, kata-katanya mesti menyakitkan dan sinis. Bukannya akak tak kenal dia.” Wani terbayangkan saat Farouq memarahi seorang pelajar sebayanya ketika mereka belajar di darjah enam. Dia yang memegang jawatan ketua pengawas ketika itu, mengamuk sakan dengan tindakan rakan sebayanya yang mengaitkan nama ibunya ketika ditegur kerana merokok di tandas lama .   
“Tak perlu nak simpati. Budak tu melakukan perbuatan yang salah dan menegurnya adalah tanggungjawab kami sebagai pelajar senior. Farouq merupakan KU madrasah. Tanggungjawabnya lebih besar. Dia bagitahu abang, di kesal dengan perkara yang terjadi seolah-olah salah laku budak junior tadi adalah disebabkan kelalaian dia bertegas dalam berkongsi tarbiah di madrasah dengan mereka semua. Dia mahu kembalikan bi’ah solehah madrasah yang semakin menghilang.”
Syafiq berhenti bercakap untuk seketika.
“Akak tak perlu lah membayangkan apa yang terjadi waktu sekolah rendah dulu. Sesi ‘membasuh’ tadi tidaklah seteruk yang akak bayangkan. Farouq sudah semakin matang. Kata-katanya mungkin menyakitkan dan sinis tapi, sangat berhikmah, intonasi suaranya tegas dan keras tapi dia tidak sekali-kali pun menengking budak tersebut.”
“Lega akak dengar abang cakap macam tu.”
“Baguslah. Abang ucapkan terima kasih sebab sudi menadah telinga mendengar cerita abang pagi-pagi buta macam ni.” Syafiq membalas ramh. Suaranya lembut menutur kata-kata dalam talian.
“Kalau ibu tahu, teruk abang kena leter sebab ganggu masa tiduk akak.”
“Abang menganggu? Sorry ya kak.”
“Secara konsepnya, ya. Tetapi, kalau bukan pada kakak, siapa pula lah agaknya mangsa menjadi pendengar setia abang.”
“Okay lah, kak. Take care. Baca doa tidur, sebelum tidur. Kirim salam pada Kak Long yang abang respect, Achik yang cute and Syakir yang dirindui dengan lafaz Assalamualaikum.”
“InsyaAllah. Abang pun, jaga diri ya. Isnin nanti kita jumpa di madrasah. Kalau abang tak busy dengan urusan exco abang, tu. Assalamualaikum.”
“Waalaikumsalam.”


Wani meletakkan telefon bimbitnya di meja sisi. Lampu meja sisi dimatikan. Perlahan-lahan selimut ditarik menutup tubuhnya yang kesejukan akibat pendingin hawa. Dia mahu tidur nyenyak, seperti Achik di sebelahnya.

1 comment:

Asyiqin Azami said...

Assalamualaikum, ukhti. Ada sambungan tak cerita nih? Ana teruja nak tahu sambungannya. perkongsiaan yg menarik.